6.2 C
New York
Tuesday, January 31, 2023

Misteri Mayat dalam Koper, Ibu Korban Pergi 4 Tahun Sebelum Jenazah Ditemukan

Selandia Baru, MISTAR.ID

Misteri mayat dalam koper semakin terungkap. Ibu korban disebut meninggalkan negara itu empat tahun sebelum jenazah anak-anaknya ditemukan di unit penyimpanan.

“Seorang wanita yang diyakini sebagai anggota keluarga dari dua anak yang jasadnya ditemukan dalam koper di Selandia Baru, berada di Korea Selatan,” kata polisi Seoul.

Wanita itu, seorang warga Selandia Baru kelahiran Korea, tiba di Korea Selatan pada 2018 dan tidak ada catatan keberangkatan sejak saat itu, kata seorang petugas polisi kepada Reuters.

Keberadaannya, dan apakah dia memiliki kerabat lain ketika dia tiba di negara itu, tidak dapat segera diketahui.

Baca juga:Heboh! Mayat Pria Dalam Karung Ditemukan Penggali Pasir di Sungai Merah

“Polisi Selandia Baru telah meminta konfirmasi apakah orang yang mungkin terkait dengan kasus kejahatan berada di Korea Selatan,” kata petugas polisi, menambahkan bahwa mengingat alamat dan usianya yang lalu, dia bisa menjadi ibu dari anak-anak tersebut.

Polisi Selandia Baru meluncurkan penyelidikan pembunuhan di Auckland bulan ini setelah sisa-sisa anak-anak ditemukan oleh sebuah keluarga melalui isi loker penyimpanan yang mereka beli tanpa mengecek.

Anak-anak itu berusia antara lima dan sepuluh tahun dan telah meninggal selama beberapa waktu, kata polisi Selandia Baru.

Keluarga yang menemukan mayat tidak terkait dengan kematian

Kamis lalu, Inspektur Detektif Tofilau Faamanuia Vaaelua mengatakan anak-anak mungkin telah berada di dalam koper selama antara tiga dan empat tahun. Kedua koper itu berukuran sama.

Inspektur Detektif Vaaelua mengatakan polisi memiliki alasan untuk percaya bahwa anak-anak tersebut memiliki keluarga di Selandia Baru yang belum diidentifikasi.

“Tim investigasi bekerja sangat keras untuk meminta pertanggungjawaban orang atau orang-orang yang bertanggung jawab atas kematian anak-anak ini,” kata Inspektur Detektif Vaaelua.

“Kami telah memulai penyelidikan dengan agen-agen luar negeri. Saya tidak bisa menyatakan lebih jauh dari itu.’

Inspektur Detektif Vaaelua mengatakan Kamis lalu bahwa CCTV akan dianalisis tetapi mengakui polisi menghadapi tantangan, mengingat lamanya waktu mayat disimpan.
‘Sifat dari penemuan ini memberikan beberapa kerumitan untuk penyelidikan terutama mengingat selang.

‘Banyak dari kami (di kepolisian) adalah orang tua dan kami memiliki pekerjaan yang harus dilakukan dan kami melakukan yang terbaik untuk mengidentifikasi para korban.

‘Apa yang bisa saya katakan adalah kami membuat kemajuan yang sangat baik dengan penyelidikan DNA.

“Ini bukan penyelidikan yang mudah dan tidak peduli berapa lama atau berapa tahun Anda melayani dan menyelidiki kasus-kasus mengerikan seperti ini, itu tidak pernah menjadi tugas yang mudah. Saya sendiri adalah orang tua dari anak-anak kecil tetapi kami memiliki pekerjaan yang harus dilakukan.”

Inspektur Detektif Vaaelua mengatakan dia memahami informasi tentang insiden itu ‘sangat mengecewakan’ masyarakat.

“Kami masih dalam misi pencarian fakta dan kami masih memiliki banyak pertanyaan yang belum terjawab,” katanya kepada wartawan, Kamis sore, 18 Agustus 2022.

Baca juga:Pembunuh Pelajar dalam Karung Menyerahkan Diri

‘Saya benar-benar bersimpati untuk keluarga para korban ini, ada kerabat di luar sana yang tidak menyadari bahwa orang yang mereka cintai telah meninggal, terutama dua anak kecil.’

Keluarga tersebut membeli isi unit, yang dikatakan termasuk ‘kereta bayi, mainan, dan alat bantu jalan’ pada 11 Agustus 2022 setelah menawar unit penyimpanan secara online.

Di bawah praktiknya, pembeli tidak diizinkan untuk membolak-balik isi secara mendalam sebelum pelelangan dan harus menawar unit secara membabi buta.

Mereka biasanya menyewa gudang penyimpanan dengan sewa yang belum dibayar. Pelelangan bahkan telah diubah menjadi acara TV realitas AS yang populer, Storage Wars.
Ketika mereka memenangkan pelelangan, mereka kemudian diizinkan untuk melihat unit dengan benar.

Seorang direktur perusahaan penyimpanan Safe Store Ltd, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan perusahaan itu bekerja sama dengan polisi dalam penyelidikan mereka.

“Kami tidak akan mengatakan apa-apa karena sedang dalam penyelidikan polisi, dan kami bekerja sama dengan polisi,” kata direktur. (Dailymail/hm06)

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
3,690FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

Latest Articles