15.6 C
New York
Sunday, May 19, 2024

Presiden FIA Diinvestigasi Dalam Dugaan Mencurangi Hasil Balapan F1

Paris, MISTAR.ID

Formula 1 kembali mengalami krisis besar setelah Presiden Fédération Internationale de l’Automobile (FIA), Mohammed Bin Sulayem, sedang menjalani investigasi dalam dugaan telah melakukan kecurangan dalam sebuah balapan.

Seperti dilaporkan TheSun, balapan dimaksud adalah Grand Prix Arab Saudi 2023 di mana Ben Sulayem dituduh melakukan intervensi untuk membatalkan penalti yang diberikan kepada Fernando Alonso dari Aston Martin.

Seorang pelapor telah mengadukan kepada FIA, bahwa Ben Sulayem telah menelepon Sheikh Abdullah bin Hamas bin Isa Al Khalifa – wakil presiden FIA untuk wilayah Timur Tengah dan Afrika Utara – yang memimpin balapan di Arab Saudi.

Pelapor mengklaim, Ben Sulayem telah menjelaskan bahwa hukuman Alonso harus dicabut.

Pembalap Aston Martin tersebut dijatuhi penalti 10 detik ketika mekaniknya memperbaiki mobilnya saat ia sedang menjalani penalti lima detik lantaran keluar dari posisinya di grid.

Baca juga: Bungkam Genoa 2-0, Inter Semakin Jauh Tinggalkan Juventus

Peraturan F1 menyatakan pada saat itu bahwa mekanik tidak boleh bekerja pada mobil apa pun saat mobil tersebut tidak bergerak dan menjalani hukuman dan dalam hal ini dongkrak ditempatkan di bawah mobilnya.

Menurut BBC, petugas kepatuhan Paolo Basarri, mengatakan bahwa informan melaporkan bahwa Ben Sulayem telah berpura-pura kepada para steward untuk membatalkan keputusan mereka dalam menjatuhkan penalti kepada Alonso.

Namun, kata ‘pretendere’ yang diterjemahkan dari bahasa Italia berarti meminta atau mengharapkan.

Penalti tersebut pada awalnya membuat Alonso berada di belakang George Russell dari Mercedes, yang menempati posisi ketiga.

Namun, dalam sebuah keputusan lain, penalti tersebut dibatalkan dan Alonso akhirnya naik ke podium ketiga, di mana ia menerima piala dari CEO Aramco, Amin Hassan Nasser.

Perusahaan minyak dan gas milik negara Arab Saudi ini memiliki kesepakatan sponsor global jangka panjang dengan Aramco, yang juga merupakan mitra strategis dengan tim Aston Martin milik Alonso.

Komite etik FIA sekarang akan memulai laporan mereka dan muncul setelah kasus Red Bull yang melibatkan Christian Horner.

Pekan lalu, Horner dibebaskan dari perilaku yang tidak pantas setelah penyelidikan internal, namun kemudian muncul kampanye negatif terhadap kehidupan pribadinya.

Dan dalam sebuah perselisihan yang pahit, ayah Max Verstappen, Jos, menyerukan agar kepala Red Bull dipecat.

Sementara itu, tekanan telah meningkat pada Ben Sulayem, yang mengalami masa jabatan yang buruk sebagai Presiden FIA sejak ia terpilih pada tahun 2021.

Dia telah mengawasi penyelidikan yang ceroboh terhadap hubungan Toto dan Susie Wolff atas klaim konflik kepentingan.

Baca juga: The Gunners Meledak di Bramall Lane, Hancurkan Sheffiled United 6-0

Penanganannya terhadap insiden di GP Abu Dhabi dan laporan yang lemah mengenai pengelolaan balapan oleh Michael Masi, yang mengakibatkan Lewis Hamilton kehilangan gelar juara kepada Max Verstappen.

Dia juga berselisih dengan F1 setelah mengulur-ulur rencana mereka untuk menjadi tuan rumah balapan sprint dan menerima surat somasi penghentian dari pengacara F1 setelah mengomentari nilai olahraga tersebut.

Dan terakhir, ia dikritik habis-habisan karena komentar seksisnya di sebuah situs web bersejarah. Di bawah kepemimpinan Sulayem, organisasi ini telah kehilangan beberapa tokoh kunci dalam beberapa bulan terakhir.

Hingga saat ini belum ada komentar FIA terkait hal ini. (Mtr/hm22)

Related Articles

Latest Articles