34.5 C
New York
Wednesday, July 17, 2024

Turki: Kalau Swedia Penuhi Komitmen, Mereka Dapat Menjadi Anggota NATO

Brussels, MISTAR.ID

Pada Sabtu, Menteri Pertahanan Turki Yasar Guler mengatakan bahwa Swedia dapat menjadi anggota NATO seperti Finlandia jika negara itu memenuhi komitmennya untuk memerangi teroris.

Saat bertemu wartawan di Brussels setelah pertemuan menteri-menteri pertahanan NATO, Guler mendukung kebijakan “pintu terbuka” aliansi militer.

Swedia ingin bergabung dengan NATO setelah perang Rusia di Ukraina. Namun, Turki, yang telah menjadi anggota NATO selama 70 tahun, menolak permohonan negara Nordik tersebut karena khawatir, terutama karena PKK ada di Swedia.

Pada tahun sebelumnya, Turki meratifikasi permohonan Finlandia untuk bergabung dengan NATO, tetapi Swedia ditangguhkan.

Guler mengatakan saat ditanya tentang evaluasi partisipasi dalam pertemuan menteri-menteri pertahanan untuk pertama kalinya, bahwa persiapan konferensi NATO yang akan datang akan dibicarakan selama pertemuan itu.

Para pemimpin NATO akan berkumpul di Vilnius, ibu kota Lithuania, pada 11-12 Juli. Diharapkan bahwa para sekutu akan memberikan dukungan jangka panjang kepada Ukraina dalam memperkuat pencegahan dan pertahanan negara.

Baca juga : Swedia Harap Turki Dapat Ratifikasi Keanggotaan NATO Usai Pemilu

Guler menyatakan, “Kami sekali lagi menunjukkan dukungan kemi terhadap integritas, kemerdekaan, dan kedaulatan wilayah Ukraina, termasuk Krimea.”

Selain itu, Guler menyatakan, “Kami menekankan perlunya penghentian permusuhan segera dan pembentukan gencatan senjata untuk mencegah kehancuran dan tragedi kemanusiaan lebih lanjut.”

Guler juga menyatakan bahwa NATO menekankan pentingnya diplomasi dan siap untuk melakukannya, seperti yang telah dilakukan sebelumnya, dalam hal ini dan bantuan kemanusiaan.

Sekitar 32 juta ton biji-bijian dikirim dari pelabuhan Ukraina ke pasar global oleh ribuan kapal sebagai bagian dari inisiatif Biji-bijian Laut Hitam yang didirikan oleh Turki untuk mengatasi krisis pangan dunia, menurut Guler.

Dia menggarisbawahi betapa vitalnya pengiriman biji-bijian yang terencana, aman, dan cepat.

Guler juga berbicara tentang sidang kedua pertemuan di kantor pusat NATO, yang membahas bagaimana aliansi dapat memperkuat sikap pencegahan dan pertahanannya dalam hal keamanan saat ini.

Dia menyatakan, “Dalam konteks ini, kami ingat bahwa setelah peristiwa di Kosovo, negara kami, yang memiliki hubungan sejarah dan budaya dengan negara-negara Balkan, segera mengerahkan batalion cadangan tambahan untuk berkontribusi pada perdamaian, ketenangan, dan stabilitas di wilayah itu.” Kami menjelaskan apa yang telah kami lakukan untuk struktur komando dan kekuatan NATO, operasi dan misi, serta upaya di darat, laut, udara, dan ruang angkasa.

Baca juga : Turki Setuju Menerima Finlandia Jadi Anggota NATO

Para sekutu kami harus mendukung kami sepenuhnya.

Selain itu, Guler menyatakan bahwa selama pertemuan, mereka secara langsung menyampaikan pendapat Turki tentang topik agenda.

Pada Juni tahun lalu, sebuah memorandum trilateral di KTT NATO yang ditandatangani oleh sejumlah negara menetapkan bahwa Finlandia dan Swedia tidak akan mendukung YPG/PYD, cabang PKK di Suriah, atau Organisasi Teroris Fetullah (FETO), kelompok yang bertanggung jawab atas kudeta yang gagal di Turki pada tahun 2016.  (Anadolu/Antara/hm19)

Related Articles

Latest Articles