22.5 C
New York
Tuesday, June 25, 2024

Kakak Terkucil dari PM Singapura, Lee Pertimbangkan Pencalonan Presiden

Singapura, MISTAR.ID

Adik laki-laki Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong akhirnya mempertimbangkan mencalonkan diri untuk peran seremonial presiden tahun ini. Pasalnya, sebuah tanda bahwa perseteruan keluarga yang sedang berlangsung mulai membayangi politik negara-kota itu.

Lee Hsien Yang (65) berbicara tentang rencananya kepada Bloomberg News setelah pemerintah mengungkapkan penyelidikan polisi yang sedang berlangsung terhadap dia dan istrinya atas penanganan surat wasiat terakhir ayahnya Lee Kuan Yew, yang mendirikan Singapura modern.

“Ada pandangan bahwa tergantung pada siapa mereka mencalonkan diri. Jika saya mencalonkan diri, mereka akan berada dalam masalah serius dan bisa kalah,” kata Lee Hsien Yang melalui telepon, mengacu pada Partai Aksi Rakyat yang dipimpin oleh saudaranya.

Baca Juga:Anwar Ibrahim Dijadwalkan Kunjungi Singapura Akhir Januari

“Banyak orang yang datang kepada saya. Mereka benar-benar ingin saya menjalankan pemerintahan. Itu adalah sesuatu yang akan saya pertimbangkan,” ujarnya.

Kantor Perdana Menteri tidak segera berkomentar. Pemerintah mengatakan penyelidikan polisi adalah kesempatan bagi Lee Hsien Yang dan istrinya Lee Suet Fern untuk membela diri dan penolakan mereka untuk berpartisipasi menimbulkan pertanyaan.

Sedangkan seorang mantan kepala eksekutif Singtel, Lee Hsien Yang telah tinggal di pengasingan di Eropa selama berbulan-bulan bersama istrinya, menolak mengatakan di mana mereka tinggal.

Dengan penyelidikan yang sedang berlangsung, Lee Hsien Yang mengatakan, dia tidak yakin “apa kemungkinan saya akan kembali ke Singapura dalam waktu dekat.”

Sementara perdana menteri menjalankan pemerintahan di Singapura, kepresidenan memegang beberapa kekuasaan seperti hak untuk memveto tagihan pengeluaran atau permintaan pemerintah untuk memanfaatkan cadangan masa lalu, yang dilakukan untuk membantu menopang anggaran selama pandemi. Presiden juga harus menandatangani penunjukan pegawai negeri.

Meskipun calon presiden seharusnya non-partisan di bawah konstitusi Singapura, presiden saat ini adalah mantan pejabat senior PAP, telah memerintah Singapura sejak kemerdekaan pada tahun 1965.

Baca Juga:Picu Perpecahan Sosial, Singapura Larang Film soal Agama dan LGBT “LookAtMe”

Pemungutan suara akan memberikan indikator suasana nasional menjelang pemilihan umum yang akan diadakan pada November 2025, dengan PAP berusaha untuk memenangkan pemilih yang lebih muda yang menghadapi kenaikan biaya hidup setelah mengalami penampilan terburuknya dalam pemilihan 2020.

Pemungutan suara nasional berikutnya juga kemungkinan akan menandai akhir dari kekuasaan Lee Hsien Loong selama kurang lebih dua dekade. Wakil Perdana Menteri Lawrence Wong telah ditunjuk untuk mengambil kendali setelah wakil lainnya, Heng Swee Keat, mundur sebagai pewaris pada April 2021.

Perselisihan di antara saudara-saudara Lee telah membara selama bertahun-tahun sejak kematian sang patriark pada tahun 2015. Sebagian besar berpusat pada apakah sebuah bungalo era kolonial di dekat distrik perbelanjaan mewah tempat Lee Kuan Yew tinggal selama hampir 91 tahun hidupnya harus dihancurkan.

Lee Hsien Loong (71) pernah mengungkapkan kekecewaannya karena adik laki-laki dan perempuannya Lee Wei Ling telah mempublikasikan masalah pribadi keluarga.

Jalan Lee Hsien Yang menuju kursi kepresidenan akan sulit. Dia harus memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh Panitia Pemilihan Presiden, yang sebagian besar bertumpuk dengan pejabat pemerintah, untuk memenuhi syarat sebagai calon.

Kritikus mengatakan di masa lalu komite memiliki terlalu banyak kekuasaan diskresi untuk memutuskan apakah kandidat layak untuk mencalonkan diri. Istrinya Lee Suet Fern diskors selama 15 bulan dari praktik hukum pada tahun 2020.

Baca Juga:26 April, Singapura Longgarkan Pembatasan Covid Besar-besaran

Dia mengatakan pada saat itu dia tidak setuju dengan hukuman atas kesalahan profesional dalam menangani surat wasiat. Putra mereka Li Sheng Wu didenda pada tahun yang sama karena posting Facebook pribadi yang mengkritik pemerintah atas penanganan masalah tersebut.

Ini bukan pertama kalinya Lee Hsien Yang mempertimbangkan pencalonan diri untuk jabatan publik. Pada tahun 2020, dia bergabung dengan oposisi Partai Kemajuan Singapura dan secara singkat tergoda dengan gagasan, untuk bersaing dengan saudaranya dalam pemilihan yang disebut para kritikus sebagai aksi untuk meningkatkan profil oposisi.

Lee Hsien Yang mengatakan dalam posting Facebook kemudian bahwa dia mundur karena “Singapura tidak membutuhkan Lee yang lain.”

Dia masih berada di depan dan merupakan fokus kampanye pemilihan partainya yang tidak menghasilkan kemenangan elektoral langsung, meskipun aturan yang mengamanatkan perwakilan oposisi di parlemen memberinya dua kursi non-konstituensi.

PAP sebaliknya memenangkan 89% kursi untuk diperebutkan. Tetapi itu adalah penampilan terburuk bagi partai yang berkuasa, karena Partai Buruh oposisi membuat kemajuan yang signifikan.(bloomberg/hm12)

Related Articles

Latest Articles