13.5 C
New York
Monday, April 15, 2024

AS Akan Beri Sanksi Baru Terhadap 500 Industri Pendukung Rusia

Washington, MISTAR.ID

Wakil Sekretaris Departemen Keuangan AS, Wally Adeyemo, mengatakan Amerika Serikat akan memberlakukan sanksi terhadap lebih dari 500 target pada Jumat dalam tindakan pada hari jadi kedua invasi Rusia ke Ukraina.

Seperti dilaporkan Reuters, tindakan tersebut diambil bersama dengan negara-negara lain, akan menargetkan kompleks industri militer Rusia dan perusahaan di negara ketiga yang memfasilitasi akses Rusia ke barang-barang yang diinginkannya.

Menurut Adeyemo, tindakan itu dilakukan Washington agar Rusia mempertanggungjawabkan perang dan kematian pemimpin oposisi Alexei Navalny.

“Besok kami akan merilis ratusan sanksi hanya di Amerika Serikat, tetapi penting untuk mundur sejenak dan mengingat bahwa bukan hanya Amerika yang mengambil tindakan ini,” kata Adeyemo, seperti dikutip Reuters.

Baca juga: Arab Saudi Luncurkan Pusat Kecerdasan Buatan Jenis Media Masa Depan

Paket tersebut menjadi sanksi terbaru dari ribuan yang telah diterapkan AS dan sekutunya terhadap Rusia yang mulai menginvasi Ukraina pada tahun 2022 lalu. Perang tersebut telah menewaskan puluhan ribu orang dan menghancurkan kota-kota.

Sanksi terbaru AS dan sekutunya ini dilakukan dalam upaya Barat mempertahankan tekanan terhadap Rusia, meskipun ada keraguan apakah Kongres AS akan menyetujui bantuan keamanan tambahan untuk Ukraina.

Pemerintahan Presiden Joe Biden telah menghabiskan uang yang sebelumnya disetujui untuk Ukraina, dan permintaan dana tambahan terkatung-katung di Dewan Perwakilan Rakyat yang dikuasai oleh Partai Republik.

“Sanksi dan kontrol ekspor ditujukan untuk memperlambat Rusia, membuatnya lebih sulit bagi mereka untuk melanjutkan perang pilihannya di Ukraina,” kata Adeyemo.

Sanksi tersebut, lanjut Adeyemo, juga akan mempercepat Ukraina untuk mendapatkan kemampuan membela diri.

“Kongres perlu bertindak untuk memberikan Ukraina sumber daya yang mereka butuhkan dan senjata yang mereka butuhkan,” imbuhnya.

Sementara itu, para ahli telah memperingatkan bahwa sanksi tidak cukup untuk menghentikan serangan Moskow.

“Apa yang dilakukan Kongres untuk melewati bantuan militer tambahan ke Ukraina akan jauh lebih penting daripada hal lain yang bisa mereka lakukan dalam hal sanksi,” kata Peter Harrell, mantan pejabat Dewan Keamanan Nasional.

Departemen Keuangan pada bulan Desember mengatakan ekonomi Rusia telah terkena sanksi, kontraksi sebesar 2,1% pada 2022.

Baca juga: RS Korsel Tolak Pasien Kritis Akibat Ribuan Dokter Magang Mundur

Ekonomi Rusia lebih dari 5% lebih kecil dari perkiraan sebelumnya, kata Rachel Lyngaas, Ekonom Sanksi Utama, di situs web Departemen Keuangan.

Namun, ekonomi Rusia telah tampil di atas ekspektasi, dengan Dana Moneter Internasional pada bulan Januari memperkirakan pertumbuhan PDB sebesar 2,6% untuk tahun 2024 – peningkatan 1,5 poin persentase dari perkiraan Oktober – setelah pertumbuhan solid sebesar 3,0% pada 2023.

Sementara itu, juru bicara IMF Julie Kozack mengatakan, bahwa Rusia sekarang berada dalam ekonomi perang dengan pengeluaran militer untuk meningkatkan produksi senjata, transfer sosial pemerintah mendukung konsumsi, dan inflasi meningkat, meskipun mengalami penurunan di pos lain. (Mtr/hm22)

Related Articles

Latest Articles