5.3 C
New York
Monday, February 6, 2023

Lukas Enembe Drop dan Dilarikan ke RSPAD, Rencana Pemeriksaan KPK Tertunda

Jakarta, MISTAR.ID

Pengacara Gubernur nonaktif Papua Lukas Enembe, Petrus Bala Pattyona, mengatakan kondisi kesehatan kliennya menurun. Dia menyebut Lukas dibawa ke Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) akibat kondisinya drop.

“Kita belum tahu kondisinya seperti apa, tapi teman-teman bisa lihat tadi. Drop. Dia drop,” kata Petrus Bala Pattyona kepada wartawan di gedung KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Selasa (17/1/23).

Petrus mengaku mendengar informasi dari petugas KPK perihal Lukas Enembe sempat buang air besar saat menjalani pemeriksaan.

Baca juga:KPK Miliki Dasar Hukum untuk Tangkap Lukas Enembe

Petrus lalu mengatakan kondisi kliennya yang menurun membuat tertundanya agenda pemeriksaan terkait perkara suap yang ditangani KPK.

“Ke RSPAD Gatot Soebroto. Kami sudah tanya petugasnya, beliau dilarikan ke rumah sakit,” jelas dia.

Dari pantauan di gedung KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan (Jaksel), pukul 11.11 WIB, petugas KPK tampak mendorong kursi roda yang ditumpangi Lukas menuju arah lobi. Lukas Enembe masih mengenakan rompi oranye dengan tangan diborgol.

Lukas langsung digiring ke mobil tahanan. Setelah itu, iring-iringan mobil KPK terlihat mengawal mobil tahanan Lukas menuju RSPAD.

Sebelumnya diberitakan, KPK berencana memeriksa Gubernur nonaktif Papua Lukas Enembe hari ini. Lukas Enembe diperiksa sebagai saksi untuk tersangka penyuapnya, yakni Rijatono Lakka (RL).

“Benar (diperiksa). Info yang kami terima sebagai saksi untuk Tersangka RL,” kata Kabag Pemberitaan KPK Ali Fikri saat dimintai konfirmasi, pagi tadi.

Baca juga:Imbas Penangkapan Gubernur Papua Lukas Enembe, Sekolah di Jayapura Libur 2 Hari

KPK Ungkap Lukas Sehat

Seperti diketahui, Lukas ditangkap Selasa pekan lalu dan langsung menjalani perawatan di RSPAD. Pada Kamis (12/1/23) sore dia dibawa ke KPK dan ditahan.

KPK saat itu menyatakan Lukas Enembe dalam kondisi sehat. KPK berpegangan pada keterangan tim medis RSPAD.

“Dari keterangan dokter, ya, tim medis rumah sakit RSPAD, yang bersangkutan dinyatakan fit to stand trial,” ujar Ali Fikri di gedung KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Jumat (13/1).

Menurut Ali, tim medis menyebut Lukas Enembe bisa mengikuti rangkaian pemeriksaan.

“Artinya, bisa mengikuti seluruh proses-proses pemeriksaan. Jadi ini konteksnya tentu dalam rangka untuk kepentingan hukum seseorang setelah diasesmen oleh tim medis kemudian fit secara hukum untuk bisa mengikuti proses-proses baik itu pemeriksaan sebagai tersangka, tentunya sebagai saksi ataupun bahkan nanti bisa dibawa kepada proses persidangan gitu,” jelas Ali. (detik/hm06)

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
3,699FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

Latest Articles