Home NEWS INTERNATIONAL Israel Pecat 2 Perwira Terkait Pengeboman Terhadap Kendaraan Pekerja Sosial WCK

Israel Pecat 2 Perwira Terkait Pengeboman Terhadap Kendaraan Pekerja Sosial WCK

0
Israel Pecat 2 Perwira Terkait Pengeboman Terhadap Kendaraan Pekerja Sosial WCK
Mobil pekerja sosial dari World Central Kitchen (WCK) yang dibom Israel, Senin (1/4/24). (f: Reuters/Mistar)

Jerusalem, MISTAR.ID

Israel memecat dua perwira militernya menyusul serangan udara yang menewaskan dua pekerja sosial dalam serangan ke Gaza pekan ini. Israel yang mengakui telah terjadi kesalahan dalam serangan tersebut juga memberikan teguran keras kepada seorang komandan senior militernya.

Hasil penyelidikan versi negara zionis itu menemukan bahwa pasukan Israel secara keliru meyakini bahwa mereka saat itu membom kelompok Hamas dalam serangan pesawat tak berawak yang menghantam tiga kendaraan World Central Kitchen, Senin (1/4/24) malam.

“Serangan terhadap kendaraan bantuan tersebut merupakan kesalahan besar dari kegagalan serius akibat kesalahan identifikasi dan pengambilan keputusan, serta serangan yang bertentangan dengan prosedur operasi standar,” kata militer Israel dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan, Jumat (5/4/24).

Baca juga: India Yakin Akan Dapat Anggota DK PBB

Pembunuhan tujuh pekerja sosial asal Inggris, Australia, dan Polandia serta seorang warga Kanada berkewarganegaraan Amerika Serikat dan seorang rekannya dari Palestina, memicu kemarahan internasional.

Presiden Joe Biden mengancam akan mengubah kebijakan Amerika Serikat terhadap Israel kecuali jika hal itu dapat mengurangi bahaya bagi warga sipil dan pekerja sosial di Gaza.

Warga dan pekerja sosial di Gaza sangat bergantung pada bantuan sebelum perang dan serangan-serangan Israel telah berdampak meluasnya kelaparan sejak pertempuran yang dimulai enam bulan lalu tersebut.

Militer Israel mengatakan, konvoi bantuan yang diiringi kendaraan ringan tersebut berhenti di sebuah hanggar di mana truk-truk tersebut diturunkan sebelum berangkat.

“Seorang pria bersenjata terlihat di atap salah satu truk dan, ketika tiga kendaraan ringan meninggalkan hanggar, para komandan tidak mengidentifikasi kendaraan-kendaraan itu sebagai milik WCK,” kata pernyataan militer, seperti dikutip Reuters.

Kepala Mekanisme Pencarian dan Penilaian Fakta IDF, Yoav Har-Even, yang memimpin penyelidikan mengatakan, pasukan Israel tidak dapat melihat logo WCK di atap kendaraan dalam kegelapan, dan secara keliru bertindak berdasarkan keyakinan bahwa kendaraan itu telah disita oleh pejuang Hamas.

“Kondisi pikiran pada saat itu adalah bahwa misi kemanusiaan telah berakhir dan mereka melacak kendaraan Hamas dengan satu orang yang dicurigai bersenjata, setidaknya satu orang yang dicurigai bersenjata, yang salah diidentifikasi berada di dalam salah satu dari tiga mobil tersebut,” katanya kepada para wartawan.

“Mereka menabrak mobil itu dan kemudian mereka mengidentifikasi orang-orang yang berlari keluar dari mobil dan memasuki mobil kedua, saat itulah mereka memutuskan untuk menyerang mobil kedua. Kemudian dua orang meninggalkan mobil kedua dan memasuki mobil ketiga, saat itulah mereka menyerang mobil ketiga,” jelasnya.

Baca juga: Terperangkap Dalam Gua, 9 Korban Gempa Taiwan Diselamatkan

Ia menegaskan, serangan-serangan itu telah melanggar prosedur operasi standar IDF.

Militer mengatakan bahwa pihaknya telah memecat seorang kepala staf brigade dengan pangkat kolonel dan seorang perwira pendukung brigade dengan pangkat mayor, dan secara resmi menegur para perwira senior termasuk jenderal yang memimpin Komando Selatan.

Jose Andres, koki yang mendirikan World Central Kitchen, mengatakan bahwa minggu ini ketujuh pekerja tersebut menjadi sasaran secara sistematis, mobil demi mobil ketika mereka bergerak untuk mencari tempat berlindung ketika kendaraan mereka ditembaki secara beruntun.

Tentara berjanji untuk mengatasi fakta bahwa mereka tidak dapat melihat logo-logo di atap gedung dalam kegelapan sebagai bagian dari paket pelajaran yang lebih luas yang dapat diambil dari bencana tersebut. (Mtr/hm22)