1.1 C
New York
Wednesday, February 21, 2024

Kartu Biru Akan Diperkenalkan di Sepakbola

London, MISTAR.ID

Hukuman disiplin baru akan diperkenalkan di sepak bola dengan penambahan ‘Kartu Biru’. Setiap pemain yang mendapat kartu biru harus keluar selama 10 menit dan menempati ‘Kandang Dosa’.

Jika diterapkan di level tertinggi, kartu biru akan menjadi perubahan disiplin besar pertama sejak diperkenalkannya kartu kuning dan merah pada tahun 1970.

Pemain akan diberikan kartu biru jika mereka terbukti melakukan pelanggaran sinis, atau jika mereka menunjukkan ketidaksetujuan terhadap wasit, asisten wasit, atau wasit keempat. Pelanggaran seperti ini, biasanya dihukum dengan kartu kuning.

Baca juga: Juventus Bandrol harga Rp1,5 T untuk Dusan Vlahovic

Namun, ancaman waktu 10 menit di dalam ‘Kandang Dosa’ (Sin Bin) akan menjadi ancaman lebih berat bagi para pemain yang melakukan protes terhadap wasit.

Selain itu, jika seorang pemain menerima dua kartu biru dalam satu pertandingan, mereka dia akan mendapat kartu merah, sama seperti dua kartu kuning.

Dengan peraturan baru ini diharapkan pelanggaran taktis dan pemain menghentikan serangan atau serangan balik yang menjanjikan dengan menarik baju – seperti tarikan brutal bintang Italia Giorgio Chiellini pada bintang Inggris Bukayo Saka dalam final Euro 2020 – akan segera berakhir.

Enam uji coba di liga minor di Wales dimulai musim ini dengan kartu biru beroperasi, meskipun itu harus dihentikan karena izin tidak diberikan.

Konsep tersebut, bagaimanapun, kemungkinan akan didukung dan secara resmi akan masuk dalam agenda pertemuan umum tahunan International Football Association Board (IFAB ) di Loch Lomond pada 2 Maret mendatang.

Jika IFAB memberikan lampu hijau, liga profesional akan dapat mengajukan diri untuk uji coba mulai musim depan.

Meski begitu, belum ada rencana bagi FA Inggris untuk mengadopsi skema uji coba apa pun baik di Premier League, English Football League (EFL), atau Piala FA.

Baca juga: Barcelona Tertarik dengan De Zerbi

“Kami telah membahas sin bins dengan IFAB, sama seperti kami membahas semua uji coba perubahan hukum potensial. Saya tidak berpikir sin bin akan ada untuk kami sebagai kompetisi teratas, apalagi menggunakannya,” kata Tony Scholes, pejabat Premier League.

Baik Euro 2024 maupun Liga Champions musim depan belum akan menerapkan sistem ini setelah protes dari Ketua UEFA, Aleksander Ceferin.

Namun, UEFA bisa dipaksa untuk menerapkan protokol disiplin jika uji coba berhasil.

Dua uji coba lainnya adalah di mana hanya kapten yang diizinkan mendekati dan berbicara dengan wasit jika terjadi pertengkaran besar antara pemain. (Mtr/hm22)

Related Articles

Latest Articles