14.7 C
New York
Friday, April 12, 2024

Jelang Akhir Jabatan, Trump Perintahkan 5 Eksekusi Mati

Washington, MISTAR.ID

Menjelang akhir jabatannya, Presiden AS Donald Trump di Gedung Putih mempercepat serangkaian hukuman eksekusi mati federal. Media melaporkan, ada lima eksekusi mati yang dijadwalkan sebelum pelantikan Presiden terpilih Joe Biden pada 20 Januari mendatang. Hal ini melanggar preseden berusia 130 tahun yang memberikan jeda eksekusi di tengah masa transisi presiden.

Dan jika kelimanya terjadi, Trump akan menjadi presiden dengan hukuman mati paling produktif di negara itu dalam lebih dari satu abad, di mana dia mengawasi eksekusi 13 terpidana mati sejak Juli tahun ini.

Melansir media, lima eksekusi tersebut akan dimulai pada minggu ini yang dimulai dengan pembunuh berusia 40 tahun Brandon Bernard dan Alfred Bourgeois yang berusia 56 tahun. Mereka berdua dijadwalkan untuk dihukum mati di penjara di Terre Haute, Indiana.

Baca juga: Eksekusi Mati dengan Tembak, Setrum hingga Gas Beracun Diperbolehkan di AS

Jaksa Agung William Barr mengatakan departemen kehakimannya hanya menegakkan hukum yang ada. Tetapi para kritikus mengatakan langkah itu mengkhawatirkan, karena dilakukan hanya selang beberapa minggu sebelum Biden menjabat. Biden sendiri dalam kampanyenya menjanjikan akan mengakhiri hukuman mati di AS.

“Ini benar-benar di luar norma, dalam cara yang sangat ekstrim,” kata Ngozi Ndulue, direktur penelitian di Pusat Informasi Penalti Mati non-partisan kepada BBC.

Sejak hukuman mati federal diberlakukan kembali oleh Mahkamah Agung AS pada tahun 1988, eksekusi yang dilakukan oleh pemerintah nasional atau federal di AS tetap jarang terjadi. Sebelum Trump menjabat, hanya tiga eksekusi federal yang dilakukan dalam periode ini.

Semua dilakukan di bawah Presiden Republik George W Bush, dan termasuk narapidana Timothy McVeigh, yang dihukum karena pemboman gedung federal Oklahoma City. Sejak 2003, tidak ada eksekusi federal sama sekali.

Negara bagian AS terus mengeksekusi narapidana di penjara negara bagian, menyebabkan gabungan 22 terpidana mati tahun lalu. Tapi eksekusi negara juga berada dalam tren menurun.

Baca juga: Dieksekusi Mati, Pengidap Skizofrenia Bunuh Murid SD Di Shanghai

Semakin banyak negara telah pindah untuk menghapus hukuman mati, dan mayoritas negara telah secara resmi melarang praktik tersebut atau tidak menghukum mati narapidana selama lebih dari satu dekade.

Pendapat populer juga telah bergeser dari hukuman mati. Jajak pendapat Gallup November 2019 menemukan bahwa 60% orang Amerika mendukung hukuman penjara seumur hidup untuk pertama kalinya sejak survei dimulai lebih dari 30 tahun yang lalu.

“Dukungan publik untuk hukuman mati berada pada titik terendah selama beberapa dekade,” kata Ndulue. Pada Juli 2019, Barr mengumumkan jadwal eksekusi lima terpidana mati, terlepas dari praktik dan opini publik yang berlaku.

“Kongres telah secara tegas mengesahkan hukuman mati,” kata pejabat hukum tertinggi negara itu dalam sebuah pernyataan pada saat itu. “Departemen Kehakiman menegakkan supremasi hukum – dan kami berhutang kepada para korban dan keluarga mereka untuk meneruskan hukuman yang dijatuhkan oleh sistem peradilan kami.”

Narapidana terpilih telah dihukum karena membunuh atau memperkosa anak-anak dan orang tua, kata Barr. Langkah tersebut menuai kritik keras dari Demokrat dan kelompok hak asasi manusia.

“Kami merasa [hukuman mati] adalah hukuman sewenang-wenang inkonstitusional yang seharusnya dihapuskan beberapa dekade lalu,” kata Lisa Cylar Barrett, direktur kebijakan di Dana Pertahanan Hukum NCAAP. (kontan/hm09)

Related Articles

Latest Articles