11.1 C
New York
Wednesday, February 28, 2024

Banyak Kota di China Mulai Longgarkan Pembatasan Covid-19

Beijing / Mistar

Lebih banyak kota di China termasuk Urumqi di ujung barat mengumumkan pelonggaran pembatasan virus Corona pada Minggu (4/12/22). Kebijakan ini diambil saat China mencoba membuat kebijakan nol-Covid lebih terarah dan tidak terlalu memberatkan rakyat.

Urumqi, ibukota wilayah Xinjiang dan tempat protes pertama kali pecah, akan membuka kembali pusat perbelanjaan, pasar, restoran, dan tempat lain mulai awal pekan depan. Sebelumnya, penguncian ketat telah berlangsung berbulan-bulan di kota itu.

Ada sedikit tanda kerusuhan yang signifikan akhir pekan ini, meskipun polisi dikerahkan di daerah Liangmaqiao Beijing dan di Shanghai sekitar Jalan Wulumuqi, yang dinamai Urumqi.

Baca Juga:Pecah Rekor! Kasus Covid-19 di China Tembus 39 Ribu Kasus Sehari

Kebakaran apartemen yang mematikan bulan lalu di Urumqi telah memicu puluhan protes terhadap pembatasan Covid di lebih dari 20 kota, sebuah pertunjukan pembangkangan sipil yang belum pernah terjadi sebelumnya di China daratan sejak Presiden Xi Jinping berkuasa pada tahun 2012.

Dalam beberapa hari terakhir, banyak kota telah mengumumkan pelonggaran penguncian, persyaratan pengujian, dan aturan karantina. Kota Nanning, ibu kota wilayah selatan Guangxi, membatalkan persyaratan tes Covid negatif dalam waktu 72 jam untuk naik kereta bawah tanah.

Pada hari Sabtu di Beijing, pihak berwenang setempat mengatakan pembelian obat demam, batuk dan sakit tenggorokan tidak lagi memerlukan registrasi nama asli. Itu menyusul pengumuman tingkat lokal dalam beberapa hari terakhir di ibu kota bahwa mereka yang dites positif terkena virus dapat dikarantina di rumah.

Baca Juga:Covid-19 China Kembali Pecah Rekor, 35 Ribu Kasus Sehari

Di Beijing dan Wuhan, orang-orang menyatakan frustrasi selama akhir pekan karena tes negatif baru-baru ini masih diperlukan untuk masuk ke sejumlah tempat, meskipun stan pengujian Covid-19 telah ditutup secara massal, menyebabkan antrean panjang di beberapa tempat yang masih buka.

“Apakah mereka bodoh atau sekadar jahat?” seorang pengguna Weibo memposting pada hari Minggu (4/12/22).

“Kita tidak boleh menutup stasiun pengujian Covid sampai kita menyingkirkan kartu tes Covid,” lanjutnya.

Baca Juga:Suasana Covid-19 China Diwarnai Aksi Protes di Pabrik iPhone Raksasa di Zhengzhou

Jumlah kasus harian baru turun secara nasional menjadi 31.824, kata pihak berwenang pada hari Minggu (4/12/22), yang mungkin sebagian disebabkan oleh lebih sedikit orang yang dites karena pelonggaran pembatasan.

China pada hari Minggu melaporkan dua kematian baru akibat virus tersebut. Terlepas dari pelonggaran baru-baru ini, banyak ahli mengatakan China tidak mungkin memulai pembukaan kembali negara itu secara signifikan.

“Meskipun ada beberapa perubahan lokal pada kebijakan Covid akhir-akhir ini, kami tidak menafsirkannya sebagai China yang baru saja meninggalkan kebijakan nol-Covid,” kata Goldman Sachs dalam sebuah catatan pada hari Minggu. (sindo/hm14)

Related Articles

Latest Articles