1.1 C
New York
Monday, February 26, 2024

Aktris Netflix Iran Lepaskan Jilbab Sebagai Protes Menentang UU Pakaian Otoriter Rezim

Teheran, MISTAR.ID
Seorang aktris Netflix Iran telah melepaskan jilbab sebagai protes menentang undang-undang pakaian otoriter rezim.

Elnaaz Norouzi (30) berbagi video, di mana dia melepaskan jilbab yang diamanatkan negara dan berdiri tanpa busana dalam solidaritas dengan demonstrasi massa yang mengguncang Iran sejak kematian Mahsa Amini (22), yang ditangkap oleh polisi moral karena ‘pakaian yang tidak pantas.’

Norouzi, yang membintangi Sacred Games mengatakan kepada dua juta pengikutnya: ‘Saya tidak mempromosikan ketelanjangan, saya mempromosikan kebebasan memilih!’

Aktris ini pertama kali terlihat berdiri dengan hanya tangan, mata, dan kakinya yang terlihat, dengan seluruh tubuhnya ditutupi dengan jilbab dan jubah hitam.

Baca Juga:Bela Demonstran Iran, Kanada Larang Masuk 10.000 Perwira IRGC Selamanya

Bintang itu kemudian melepaskan semua busananya dan membiarkan rambutnya tergerai, dengan berani menentang undang-undang pakaian negara otoriter untuk wanita.

Di bawah jubahnya, dia mengenakan gaun, celana jins, kemeja, rok dan crop top, yang semuanya dia lepaskan lalu dia berdiri hanya dengan celana dalamnya.

Norouzi menulis dalam keterangan Instagram: “Setiap wanita, di mana pun di dunia, dari mana pun dia berasal, harus memiliki hak untuk mengenakan apa pun yang dia inginkan dan kapan atau di mana pun dia ingin memakainya. Tidak ada pria atau wanita lain yang berhak menghakiminya atau memintanya berpakaian sebaliknya.”

“Setiap orang memiliki pandangan dan keyakinan yang berbeda dan mereka harus dihormati. Demokrasi berarti kekuatan untuk memutuskan. Setiap wanita harus memiliki kekuatan untuk memutuskan tubuhnya sendiri!”

Baca Juga:TV Penyiar Negara Iran Diretas Selama Program Berita Malam

Norouzi sebelumnya bekerja sebagai model internasional untuk merek-merek mewah termasuk Dior dan Lacoste, dan bekerja di India dan Jerman.

Dia mengatakan kepada India Today: ‘Situasi di Iran sangat buruk saat ini. Wanita telah ditindas selama lebih dari 40 tahun. Saya lahir di Tehran dan saya telah melihatnya. Saya harus memakai hijab sejak dini. Saya sendiri dihentikan oleh polisi moral beberapa tahun yang lalu ketika saya berada di Tehran. Saya dibawa pergi untuk ‘pendidikan ulang’, begitu mereka menyebutnya, Mahsa dibawa dan dia pasti dipukuli.’

‘Ini adalah tempat yang menakutkan untuk ditinggali. Anda tidak ingin hidup seperti itu. Anda tidak ingin meninggalkan rumah dan tidak tahu apakah Anda akan kembali. Sedih. Kami hanya tidak ingin wanita dan orang-orang di negara kami hidup seperti ini.’

‘Di mana pun di dunia, wanita harus diizinkan untuk membuat keputusan sendiri. Tidak apa-apa jika mereka ingin menutupi rambut mereka atau tidak ingin menutupi rambut mereka. Itu harus menjadi keputusan wanita untuk dirinya sendiri. Itulah yang diharapkan rakyat Iran.’

Baca Juga:Iran Berdarah! Kumpulkan Lalu Tembaki Mahasiswa yang Demo Mahsa Amini

Norouzi bergabung dengan paduan suara oposisi terhadap undang-undang pakaian Iran, dengan ribuan wanita melepas jilbab dan memotong rambut mereka dalam beberapa pekan terakhir.

Para pengunjuk rasa dan selebritas di seluruh dunia juga memotong rambut mereka sebagai tanda solidaritas dengan perempuan Iran.

Demonstrasi yang dimulai bulan lalu di pemakaman Amini telah berubah menjadi tantangan terbesar bagi para pemimpin ulama Iran dalam beberapa tahun, dengan pengunjuk rasa menyerukan jatuhnya Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei.

Kematian Amini telah memicu gelombang protes yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh Iran.

Dia ditangkap pada 13 September karena mengenakan ‘pakaian yang tidak pantas’. Dia meninggal tiga hari kemudian di rumah sakit Teheran.

Baca Juga:WNI di Iran Diimbau Tidak Terlibat Demonstrasi

Pemerintah Iran bersikeras Amini tidak dianiaya, tetapi keluarganya mengatakan, tubuhnya menunjukkan memar dan tanda-tanda pemukulan lainnya setelah dia ditahan karena melanggar aturan berpakaian ketat.

Video berikutnya menunjukkan pasukan keamanan memukuli dan mendorong pengunjuk rasa wanita, termasuk wanita yang telah melepas penutup rambut wajib atau jilbab mereka.

Pihak berwenang melancarkan tindakan keras mematikan terhadap kerusuhan, dengan lebih dari 185 pengunjuk rasa dikhawatirkan tewas dalam kekerasan, termasuk 19 anak-anak.

Pemerintah mengatakan, lebih dari 20 anggota pasukan keamanan telah tewas. Pihak berwenang Iran mengatakan mereka akan menyelidiki kematian warga sipil.

Mereka menyalahkan kekerasan pada serangkaian musuh, termasuk pembangkang bersenjata Kurdi Iran, AS dan Israel.

Baca Juga:Putri Mantan Presiden Iran Rafsanjani Ditangkap

Puluhan universitas juga saat ini mogok, dengan mahasiswa memainkan peran penting dalam protes.

Di beberapa lingkungan di Teheran, seperti Shahrak’e Gharb dan Narmak, saksi mata mengatakan orang-orang meneriakkan ‘Matilah Khamenei’ dari atap rumah setelah malam tiba.

Video di media sosial menunjukkan demonstrasi di kota Isfahan dan Qom dengan pengunjuk rasa mengutuk dan melemparkan batu ke pasukan keamanan.

Tindakan keras pihak berwenang terhadap pengunjuk rasa telah mendorong beberapa negara Barat untuk memberlakukan lebih banyak sanksi terhadap Iran, memicu ketegangan diplomatik pada saat pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Teheran 2015 dengan kekuatan dunia yang terhenti.(dmc/hm10)

Related Articles

Latest Articles