5.4 C
New York
Monday, February 6, 2023

Ingat! Jaga Asupan Garam untuk Hindari Hipertensi

Jakarta, MISTAR.ID

Ahli Gizi yang juga Dosen Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Esa Unggul, Jakarta, Nazhif Gifari SGz MSi menjelaskan pentingnya bagi masyarakat menjaga konsumsi garam guna menghindari berbagai penyakit mematikan seperti hipertensi.

“Risiko penyakit karena konsumsi garam berlebih sepertinya sudah banyak yang tahu ya. Itu bisa mengakibatkan hipertensi, diabetes, gagal ginjal, stroke dan serangan jantung,” kata Nazhif saat dijumpai di Jakarta Utara, Selasa (17/1/23).

“Diabetes itu juga bukan gara-gara konsumsi gula berlebihan, salah satunya juga karena garam berlebih,” imbuhnya.

Baca Juga:Kemenkes: Hipertensi Duduki Lima Besar Beban Penyakit di Dunia

Nazhif juga mengingatkan masyarakat untuk selalu waspada dengan tekanan darah mereka. Sebab, banyak sekali yang tak sadar mengidap penyakit tersebut sehingga terlambat untuk diobati. Tak hanya orang yang sudah berusia lanjut, anak muda diimbau untuk mewaspadai penyakit mematikan ini. Hal tersebut dikarenakan kini banyak sekali jajanan anak-anak yang mengandung garam berlebih sehingga dapat mengakibatkan seseorang mengalami hipertensi.

“Hipertensi itu sebenarnya silent killer. Pernah pegal-pegal di bagian belakang, banyak tanda-tanda sebenarnya. Terkadang kalau kami di rumah sakit, banyak yang nggak tahu kalau mereka hipertensi. Tahu-tahu sudah 180. Dan ini juga kami temui di beberapa anak-anak karena jajanan,” ujar Nazhif.

Untuk mencegah hipertensi, berbagai gaya hidup sehat pun harus diterapkan sehari-hari. Selain itu, penting pula bagi seseorang untuk mengetahui kadar anjuran asupan gula, garam serta lemak per harinya. Apabila sudah mampu mengonsumsi di bawah angka anjuran, hal tersebut akan semakin baik untuk kesehatan tubuh.

Baca Juga:Penderita Hipertensi Perlu Mempersiapkan Ini Sebelum Puasa Ramadan

“Gula, garam dan juga lemak ini yang masih sering kelebihan konsumsinya. Batas konsumsi gula per hari itu 10 persen dari total energi 200 kkal atau setara dengan 50 gram. Kalau garam itu anjurannya 2000 mg natrium atau 5 gram per hari, dan lemak itu 20 sampai 25 persen dari total energi 720 kkal atau setara dengan 67 gram per hari,” lanjutnya.

Meskipun asupan garam harus dikurangi, namun Nazhif juga mengingatkan agar masyarakat tetap mengonsumsinya. Terlebih bagi seseorang yang menjalani diet tanpa garam. Walaupun berat badan dapat menurun dengan cepat, tetapi metode ini justru akan membuat tubuh seseorang menjadi lemas.

“Diet itu kalau tidak mengonsumsi garam akan lemas. Karena tubuh kita kekurangan natrium. Penurunan berat badan memang akan cepat jika melakukan metode diet tanpa mengonsumsi garam, tapi akan lemas. Jadi sangat tidak direkomendasikan ya,” tuturnya.

Baca Juga:Enam Langkah Menurunkan Hipertensi

Terakhir, untuk mencegah anak-anak agar terhindar dari hipertensi, Nazhif pun mengimbau agar orang tua memberi bekal anak dari rumah atau memberi pengetahuan kepada anak tentang makanan apa saja yang baik untuk kesehatan.

“Bisa dong orang tua bawakan buah yang sifatnya potongan atau yang nggak pakai ribet. Contohnya pisang atau jeruk. Kalau mau kasih uang jajan pun, mungkin bisa diberi tahu anaknya jajanan apa saja yang baik,” pungkas Nazhif.(antara/hm15)

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
3,702FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

Latest Articles