-5.7 C
New York
Saturday, February 4, 2023

Protes Uji Rudal Korut, Korsel dan AS Tembakkan Rudal ke Laut

Seoul, MISTAR.ID

Korea Selatan dan militer AS melakukan latihan rudal sebagai tanggapan atas peluncuran rudal balistik Korea Utara di atas Jepang, saat Washington mengutuk uji coba jarak jauh Pyongyang sebagai “berbahaya dan sembrono”.

Korea Utara yang bersenjata nuklir melakukan uji coba rudal balistik jarak menengah (intermediate-range ballistic missile) lebih jauh dari sebelumnya Selasa (4/10/22), mengirimkannya melonjak di atas Jepang untuk pertama kalinya dalam lima tahun dan mendorong peringatan bagi penduduk di sana untuk berlindung.

Pasukan Korea Selatan dan Amerika menembakkan serangkaian rudal ke laut sebagai tanggapan, Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan pada hari Rabu (5/10/22), dan sekutu sebelumnya melakukan latihan pengeboman dengan jet tempur di Laut Kuning.

Baca juga: Korut Luncurkan Delapan Rudal Usai AS-Korsel Gelar Latihan Perang

Militer secara terpisah mengkonfirmasi bahwa rudal Hyunmoo-2 Korea Selatan gagal tak lama setelah diluncurkan dan jatuh selama latihan, tetapi tidak ada yang terluka. Militer AS dan sekutunya telah meningkatkan unjuk kekuatan dan Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih menyebut tes terbaru itu “berbahaya dan sembrono”.

Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengutuk uji coba Korea Utara dalam “istilah terkuat”, Uni Eropa menyebutnya sebagai “tindakan sembrono dan sengaja provokatif”, dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengutuk peluncuran itu dan mengatakan itu adalah pelanggaran resolusi Dewan Keamanan.

Amerika Serikat meminta Dewan Keamanan PBB untuk bertemu di Korea Utara pada hari Rabu (5/10/22), tetapi para diplomat mengatakan China dan Rusia menentang diskusi publik oleh badan beranggotakan 15 orang itu.

Itu adalah rudal Korea Utara pertama yang melintas di atas Jepang sejak 2017, dan perkiraan penerbangan 4.600 Km itu adalah yang terpanjang untuk uji coba Korea Utara, yang biasanya “ditinggikan” ke luar angkasa untuk menghindari terbang di atas negara-negara tetangga.

Analis dan pejabat keamanan mengatakan itu mungkin varian dari IRBM Hwasong-12, yang diluncurkan Korea Utara pada 2017 sebagai bagian dari rencana untuk menyerang pangkalan militer AS di Guam.

Baca juga: Korut Tembakkan Tiga Rudal Balistik Usai Laporkan Wabah Covid

Baik pemerintah Korea Utara maupun media pemerintahnya tidak melaporkan peluncuran tersebut atau mengungkapkan jenis rudal apa yang digunakan. Penerbangan itu telah meningkatkan kekhawatiran bahwa Korea Utara akan segera melakukan uji coba nuklir yang diprediksi, yang akan menjadi yang pertama sejak 2017.

Menteri Pertahanan Korea Selatan, Lee Jong-sup, mengatakan kepada parlemen Korea Utara telah menyelesaikan persiapan untuk tes dan mungkin menggunakan senjata yang lebih kecil untuk penggunaan operasional, atau perangkat besar dengan hasil yang lebih tinggi daripada dalam tes sebelumnya.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol menyebut tes itu “sembrono” dan mengatakan itu akan membawa tanggapan tegas dari negaranya, sekutunya, dan komunitas internasional. Peluncuran itu adalah “tindakan sembrono dan sengaja provokatif” yang melanggar resolusi dewan keamanan PBB, kata seorang juru bicara Uni Eropa. (cna/hm09)

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
3,695FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

Latest Articles