-2.1 C
New York
Wednesday, February 1, 2023

Geger! Ukraina Diguncang Skandal Korupsi, Wakil Menteri Ditangkap

Kyiv, MISTAR.ID

Negara Ukraina diguncang skandal korupsi ketika sedang sibuk perang melawan invasi Rusia. Skandal korupsi mengguncang Ukraina. Seorang wakil menteri ditangkap dan dipecat. Bahkan pembantu Presiden Volodymyr Zelensky mengundurkan diri.

Wakil Menteri Infrastruktur Vasyl Lozinskyi ditangkap dan dipecat atas dugaan mencuri dana USD400.000 yang dimaksudkan untuk membeli bantuan, termasuk generator.

Seorang detektif dan jaksa anti-korupsi Ukraina mengungkap kasus itu tak lama setelah Presiden Zelensky bersumpah bahwa cara lama korupsi tidak akan terulang kembali di negaranya.

Baca Juga:Prancis dan Jerman Janji akan Dukung Terus Ukraina Lawan Rusia

“Saya ingin ini menjadi jelas: tidak akan ada kembali ke masa lalu, ke cara hidup berbagai orang yang dekat dengan lembaga negara atau mereka yang menghabiskan seluruh hidup mereka mengejar kursi [jabatan] dulu,” kata Zelensky dalam pidato malamnya pada hari Minggu lalu tanpa menyebutkan kasusnya secara khusus.

Menurut badan anti-korupsi, Lozinskyi telah berkolusi dengan kontraktor untuk menaikkan harga generator dan menyedot dana sebagian dari selisihnya. Pejabat nasional dan daerah lainnya juga dilaporkan terlibat dalam kasus korupsi tersebut.

Selama musim panas, pemerintah Ukraina mengalokasikan 1,68 miliar hryvnia untuk barang dan teknologi yang akan membantu menyediakan sumber energi, air, dan panas alternatif bagi penduduknya selama musim dingin.

Barang-barang tersebut dibeli untuk mempersiapkan Ukraina jika Rusia menargetkan infrastruktur energinya–yang telah dilakukan secara rutin, mulai bulan September tahun lalu. Lozinskyi ditahan pada hari Sabtu oleh penyelidik antikorupsi.

Dalam sebuah pernyataan, mereka mengatakan menemukan uang tunai senilai USD38.000 di kantor Lozinskyi dan menerbitkan gambar tumpukan uang kertas dolar dan hryvnia. Pada hari Minggu, Lozinskyi dipecat dari pemerintahan.

Dia tidak memberikan komentar atas tuduhan itu. Sebelum perang, skandal korupsi hampir menjadi ciri kehidupan politik Ukraina setiap hari. Negara ini menduduki peringkat 122 dari 180 oleh Transparency International pada tahun 2021, menjadikannya salah satu negara paling korup di dunia.

Baca Juga:AS Desak Sekutu Tingkatkan Dukungan Militer ke Ukraina

Uni Eropa telah menjadikan reformasi anti-korupsi sebagai salah satu persyaratan utama bagi Ukraina untuk mendapatkan keanggotaan blok Eropa tersebut.

Sementara itu, Wakil Kepala Kantor Kepresidenan Ukraina Kyrylo Tymoshenko mengajukan pengunduran diri.

Pembantu Presiden Zelensky ini mengaku telah meminta presiden untuk membebaskannya dari tugas. Dia tidak merinci alasan pengunduran dirinya.

“Saya berterima kasih kepada Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, atas kepercayaan dan kesempatan untuk melakukan perbuatan baik setiap hari dan setiap menit,” tulis Tymoshenko di Telegram, seperti dikutip Reuters, Selasa (24/1/23).(sindo/hm12)

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
3,690FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

Latest Articles