6.5 C
New York
Tuesday, March 5, 2024

Somali, Dokter Penyelamat Lebih 1000 Anjing Liar dan Terlantar

Jakarta, MISTAR.ID

Begitu Susana Somali tiba di tempat penampungan dan membuka gerbang, puluhan anjing bergegas, menggonggong dan mengibas-ngibaskan ekor mereka. Begitulah pemandangan yang selalu terlihat jika Somali tiba di lokasi.

Pendiri Pejaten Animal Shelter, salah satu tempat perlindungan hewan terbesar di Indonesia, dengan sabar menyapa anjing yang mengelilinginya. Membelai mereka satu per satu ketika mereka mengendus dan menjilati tangan dan pipinya.

Ketika ia melanjutkan untuk memeriksa pekarangan seluas 5.000 meter persegi, lebih banyak anjing yang muncul. Satu bahkan melompat ke punggungnya untuk menjilatnya.

Baca juga: Tergeletak di Dalam Bak Selama 6 Hari, Bule Ukraina Ngaku Dikejar Anjing

Dokter Susan Somali telah berjuang untuk anjing-anjing yang saat ini mencari perlindungan di penampungan yang telah ia jalankan sejak 2009.

“Lebih dari seribu, mungkin antara 1.200 dan 1.400. Tapi jelas lebih dari seribu,” ujarnya.

Dan jumlah itu terus bertambah karena sejak dia memulai tempat perlindungan, dia tidak pernah menolak orang yang mengatakan mereka tidak lagi mampu memelihara hewan peliharaan atau teman-teman yang mengatakan telah menyelamatkan anjing-anjing yang tersiksa dan terlantarkan.

“Banyak orang kehilangan pekerjaan dan tidak mampu memiliki hewan peliharaan. Banyak orang tidak bisa pulang karena larangan berpergian. Orang dengan Covid-19 dimasukkan ke dalam isolasi. Sementara itu, anjing mereka kelaparan,” kata Somali, Setiap hari akan ada hingga 10 anjing baru.

Baca juga: Shenzhen China Melarang Konsumsi Kucing Dan Anjing Pasca Covid-19

Dengan ekonomi menurun, pandemi juga berarti semakin sedikit orang yang memberi sumbangan ke tempat penampungan.

Pada saat yang sama, ibu dua anak yang berusia 55 tahun ini juga harus berada di garis depan melawan Covid-19 sebagai ahli patologi klinis. Dia bekerja di laboratorium yang menguji sampel untuk virus corona dan penyakit lainnya.

Pada bulan Agustus tahun 2009, tempat Perlindungan Hewan Pejaten lahir. Awalnya, tempat penampungan hanya memiliki dua bangunan satu lantai, satu untuk hewan dan yang lainnya untuk menampung dua stafnya bersama dengan dapur dan klinik pertolongan pertama.

Selama bertahun-tahun, Somali sadar bahwa ia harus membangun lebih banyak dan lebih banyak struktur untuk mengakomodasi jumlah hewan yang diselamatkan yang terus bertambah.

Baca juga: Anjing Dilatih Mengendus Covid-19 Melalui Tes Bau Ketiak

Jumlahnya akhirnya menjadi sangat besar sehingga dia harus memindahkan kucing yang diselamatkan ke tempat penampungan lain yang disebut “Rumah Kucing Parung” yang dioperasikan oleh temannya.

Dia juga harus merekrut lebih banyak staf. Tempat penampungan sekarang mempekerjakan 30 orang, dengan beberapa pekerja bertugas menyiapkan makanan sementara yang lain bertugas membawa anjing yang sakit ke dokter hewan, menyelamatkan hewan-hewan terlantar dan mensurvei rumah-rumah pengadopsi.

“Beberapa hewan memang diadopsi. Tetapi rasionya sangat rendah. Untuk setiap hewan yang diadopsi, sepuluh yang baru diselamatkan dan dibawa ke sini, ”katanya. “Bagi sebagian besar anjing di sini, ini adalah tempat perlindungan mereka. Rumah mereka mulai dari sini. ”

Tempat penampungan juga bekerja dengan jaringan dokter hewan, kelompok hak hewan, penyelamat dan informan. Di antara pendatang baru di fasilitasnya adalah empat anjing yang diselamatkan dari rumah jagal yang menyajikan daging anjing.

Ketika tim penyelamat menemukan mereka, keempatnya dimasukkan ke dalam tas untuk menghentikan mereka melarikan diri dan mulut mereka tersumbat dengan tali.

Dengan mata mereka yang menunjukkan perasaan bingung dan takut, keempat anjing ras campuran itu berdiri diam di dalam kandang mereka, dan makanan mereka nyaris tak tersentuh.

Sudah beberapa hari sejak mereka diselamatkan dan mereka kadang-kadang masih gemetar ketika manusia mendekati mereka. Somali mengatakan akan butuh berhari-hari lagi sampai mereka terbiasa dengan rumah baru mereka.

“Diperlukan lebih dari satu minggu bagi pendatang baru untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan di tempat penampungan, khususnya mereka yang memiliki pengalaman traumatis yang sedemikian besar karena disalahgunakan,” katanya.

“Semua anjing yang diselamatkan memiliki semacam tekanan. Anjing-anjing liar biasanya lebih keras tetapi hewan peliharaan mungkin perlu waktu untuk menyesuaikan karena mereka dulu tinggal sendirian di rumah ber-AC dan mereka kadang-kadang mengalami depresi,” kataSomali.

Alasan mengapa anjing peliharaan tiba-tiba menjadi tidak diinginkan, kata dia, mungkin pemiliknya pindah ke tempat baru yang tidak mengizinkan hewan peliharaan. Beberapa menjadi tidak diinginkan setelah menggigit pemiliknya. Beberapa anjing sakit atau terluka dan pemilik tidak dapat lagi menyediakan perawatan yang dibutuhkan oleh hewan peliharaan mereka.

Apa pun alasannya, tempat penampungan selalu terbuka untuk pendatang baru, meskipun ruang menjadi semakin terbatas.

“Sulit bagiku untuk mengatakan tidak. Bagaimana aku bisa? Jika saya katakan tidak, anjing-anjing itu bisa berakhir di jalanan dan lebih sulit, ”katanya. “Ketika seekor hewan dijinakkan, itu berarti hewan menjadi tergantung pada manusia untuk memberi makan dan merawat mereka.”

Properti seluas 5.000 meter persegi ini sekarang hampir sepenuhnya dibangun, dengan hanya sekitar 30 persen ruang terbuka yang tersisa. Struktur yang terbuat dari baja dan dinding bata beton, benar-benar penuh dengan anjing yang diselamatkan yang diizinkan untuk bebas berkeliaran di kompleks.

Ada juga kandang untuk pendatang baru yang trauma dan pembuat onar yang suka menggertak anjing yang lebih kecil. Bagian terlampir duduk di belakang kompleks untuk anjing yang memiliki sejarah melarikan diri dari tempat berlindung.

Somali berharap bisa memindahkan tempat penampungan suatu hari nanti, meskupin ruang bukan satu-satunya masalah di tempat penampungan ini. Biaya yang terbatas juga meruapakan pertimbangan. Somali mengatakan setiap hewan di tempat penampungannya membutuhkan sekitar 250.000 rupiah (US$17,60) sebulan untuk makanan dan obat-obatan. Ada juga tagihan listrik dan air, serta gaji staf.

“Bahkan sebelum pandemi, saya telah berjuang selama dua tahun (untuk membiayai penampungan),” katanya.

Dia biasa menyewakan properti perumahan dan uang akan dihabiskan di tempat penampungan, tetapi rumah itu terjerat dalam sengketa hukum sejak 2008. Sumber pendapatan lain adalah bisnis makanan jalanan, tetapi tempat itu harus ditutup karena Covid-19.

Sejak wabah, hunian menjadi sepenuhnya bergantung pada sumbangan, yang digunakan untuk menutupi hanya 10 hingga 20 persen dari biaya hunian. “Tapi sumbangan para donor juga terkena dampak karena pandemi,” kata Somali.

“Tapi aku akan menemukan jalan entah bagaimana. Saya tidak bisa berhenti. Jika saya menyerah, orang lain (orang yang memiliki tempat perlindungan) juga mungkin. Saya harus memiliki kekuatan sehingga saya dapat memberikan kekuatan kepada orang lain. Saya tidak akan pernah berhenti membantu hewan yang membutuhkan,” katanya.(cna/ja/hm03)

Related Articles

Latest Articles