19 C
New York
Saturday, May 18, 2024

Hakim Diminta Vonis Mantan CEO Binance 3 Tahun Penjara

New York, MISTAR.ID

Jaksa penuntut Amerika Serikat meminta hakim menjatuhkan hukuman 3 tahun penjara kepada pendiri sekaligus dan mantan CEO Binance, Changpeng Zhao, setelah ia mengaku bersalah melanggar undang-undang pencucian uang.

Jaksa mengajukan tuntutan tersebut pada persidangan di Pengadilan Federal Seattle, Selasa (23/4/24) malam waktu setempat.

Jaksa menilai, menjatuhkan hukuman dua kali lipat dari hukuman maksimum 18 bulan–yang direkomendasikan berdasarkan pedoman federal–tidak akan mencerminkan besarnya pelanggaran yang disengaja, sekaligus memberi pesan bahwa pilihan yang tepat, setiap saat, adalah mematuhi hukum.

Baca juga: 4 Pamen dan 6 Prajurit Tewas Dalam Kecelakaan Heli, Malaysia Batalkan Perayaan HUT AL

Pengacara pria yang akrab disapa CZ itu meminta hukuman dengan masa percobaan. Hakim Distrik AS Richard Jones diperkirakan akan menjatuhkan hukuman kepada Zhao pada 30 April.

Pernah menjadi tokoh paling kuat dalam industri kripto, Zhao (47) akhirnya mengundurkan diri sebagai CEO Binance November lalu, ketika dia dan bursa mengakui menghindari persyaratan anti pencucian uang di bawah Undang-Undang Kerahasiaan Bank. Binance setuju membayar hukuman denda sebesar $4,32 miliar.

Jaksa penuntut mengatakan bahwa Binance, dengan model “Wild West” telah menjadi sarana terbaik bagi para penjahat dengan tidak melaporkan lebih dari 100.000 transaksi mencurigakan dengan kelompok-kelompok teroris.

Baca juga: Akui Bersalah Langgar UU AS, CZ Mundur Sebagai CEO Binance

Platform Binance juga dituding mendukung penjualan materi pelecehan seksual anak dan merupakan penerima sebagian besar hasil ransomware.

“Dia membuat keputusan bisnis bahwa melanggar hukum AS adalah cara terbaik untuk menarik pengguna, membangun perusahaannya, dan mengisi kantongnya,” kata jaksa, seperti dikutip Reuters.

Sementara itu, dalam meminta keringanan hukuman, pengacara Zhao mengutip pengakuan tanggung jawab yang ‘tak tergoyahkan’ dari pelaku yang baru pertama kali melakukan kejahatan, denda kriminal sebesar $50 juta. Selain itu, belum ada terdakwa dalam kasus serupa yang pernah dipenjara.

Baca juga: Deputi Menhan Rusia Ditangkap Atas Dugaan Korupsi

Mereka juga mengatakan bahwa Zhao menjadikan Binance sebagai pemimpin industri dalam hal kepatuhan, terlepas dari kegagalan awal yang menyebabkan penuntutan ini. Zhao mendirikan Binance pada tahun 2017.

CZ untuk sementara bebas dengan jaminan $175 juta, dan setuju untuk tidak mengajukan banding atas hukuman apa pun sesuai dengan pedoman federal.

Hukuman Binance termasuk denda pidana sebesar $1,81 miliar dan restitusi sebesar $2,51 miliar. Zhao juga membayar $50 juta kepada Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi AS, kata pengacaranya.

Related Articles

Latest Articles