24.6 C
New York
Friday, June 21, 2024

Enam Eks Polisi London Dihukum Penjara Karena Hina Keluarga Kerajaan

London, MISTAR.ID

Enam mantan polisi London dijatuhi hukuman penjara bersyarat setelah dinyatakan bersalah menyebarkan penghinaan dan rasialis di WhatsApp, termasuk merujuk pada Meghan, Duchess of Sussex, dan anggota keluarga kerajaan lainnya.

Dalam pernyataan setelah sidang vonis, Komandan James Harman, yang memimpin Komando Anti-Korupsi dan Pelecehan Metropolitan Police, mengatakan konten rasialis dan diskriminatif dari pesan-pesan ini benar-benar menghina.

“Mengingat bahwa para terdakwa pernah menjadi polisi, kami menyadari bahwa kasus ini dapat lebih merusak kepercayaan pada kepolisian,” kata Harman, seperti dikutip Reuters.

Baca Juga: Pangeran Arab Saudi Tewas Dalam Kecelakaan Pesawat Tempur

Keenam mantan polisi, yang semuanya sudah pensiun, diadili setelah penyelidikan oleh program Newsnight BBC yang menemukan bahwa mereka mengirim pesan-pesan tersebut antara Agustus 2018 dan September 2022, periode ketika mereka semua sudah meninggalkan kepolisian.

Tiga dari pesan tersebut berisi komentar rasialis tentang Meghan, istri putra bungsu Raja Charles, Pangeran Harry. Ibu Meghan adalah keturunan Afrika-Amerika dan ayahnya adalah orang kulit putih.

Salah satu pesan ini juga menyertakan gambar dari mendiang Ratu Elizabeth dan suaminya Pangeran Philip, sementara yang lain merujuk pada Raja Charles dan pewarisnya Pangeran William serta istrinya Kate, bersama dengan Rishi Sunak, perdana menteri berkulit warna pertama di Britania Raya.

Lima dari mantan polisi tersebut, yang berusia 60-an, mengaku bersalah mengirim pesan penghinaan itu pada bulan September. Semuanya dijatuhi vonis pada hari Kamis (7/12/23) dengan hukuman antara enam hingga 14 minggu penjara, ditangguhkan selama 12 bulan.

Kelima pria itu semua pernah bekerja di berbagai departemen polisi tetapi semuanya pernah bertugas di Diplomatic Protection Group.

Baca Juga: Republikan di DPR AS Ajukan Voting untuk Penyelidikan Pemakzulan Biden

Salah satu anggota grup ini dalam dua tahun terakhir telah dinyatakan bersalah atas pembunuhan dan pemerkosaan.

Sementara seorang lainnya dipenjara karena melakukan 24 pemerkosaan dan kejahatan seksual lainnya selama dua dekade.

Michael Chadwell, 62 tahun, tidak mengaku bersalah atas satu tuduhan mengirim pesan merendahkan, tetapi dia dinyatakan bersalah setelah persidangan di City of Pengadilan Negeri London bulan lalu.

Chadwell dihukum 10 minggu penjara, ditangguhkan selama 12 bulan.

Kepolisian Metropolitan London, departemen kepolisian terbesar di Britania Raya, telah dilanda banyak skandal dalam beberapa tahun terakhir.
Tinjauan independen pada Maret menyimpulkan bahwa lembaga tersebut bersifat rasialis, misogynis (merendahkan perempuan) dan homofobik (anti LGBTQ++) secara institusional.

Mark Rowley, yang menjabat Kepala Kepolisian Metropolitan London tahun lalu, telah berjanji untuk membersihkan institusi itu dari individu yang tidak pantas di antara lebih dari 43.000 petugas dan stafnya. (Mtr/hm22)

Related Articles

Latest Articles