9.4 C
New York
Saturday, April 20, 2024

Sepekan ke Depan Pasar Diproyeksikan Bergerak Sideways

Medan, MISTAR.ID

Pada perdagangan awal pekan ini, pasar tidak akan banyak dibanjiri oleh agenda ekonomi. Dalam satu pekan ke depan, agenda Bank Indonesia yang akan menetapkan besaran bunga acuan, ditambah dengan pidato dari FOMC Minutes yang akan menjadi penggerak pasar selanjutnya.

IHSG pada sesi perdagangan pembukaan ditransaksikan melemah tipis di level 7.329. Seiring dengan kinerja IHSG yang mengalami kenaikan signifikan setelah perhelatan Pemilu di pekan kemarin.

Untuk besaran bunga acuan BI atau BI 7 days repo rate diproyeksikan akan tetap bertahan di level 6%.

Ekonom Sumut, Gunawan Benjamin, menuturkan sehingga BI rate diproyeksikan tidak akan begitu besar memberikan perubahan kinerja pasar keuangan domestik.

“IHSG diproyeksikan akan bergerak seirama meskipun potensi koreksi berpeluang terjadi pada IHSG. Pada perdagangan hari ini, sejumah bursa saham di Asia bergerak variatif ,” tuturnya, Senin (19/2/24).

Baca juga; Pengamat Ekonomi: Kenaikan Harga Beras Bukan Karena Bansos

Sementara itu, kinerja mata uang Rupiah juga ditransaksikan melemah di sesi perdagangan pagi. Rupiah terpantau melemah di level 15.635 per US Dolar sejauh ini.

“Di sisi lain, harga emas dunia terpantau bergerak naik pada sesi perdagangan pagi. Harga emas ditransaksikan menguat dikisaran level $2.018 per ons troynya. Dengan potensi harga emas akan lebih banyak berkonsolidasi di pekan ini,” tandasnya.

IHSG diproyeksi akan bergerak dalam rentang 7.250 hingga 7.370. Dalam sepekan ke depan, pasar keuangan diproyeksikan akan bergerak mendatar dalam ruang volatilitas yang terbatas.

“Dan jika FOMC minutes nantinya lebih bernada hawkish, maka baik Rupiah dan IHSG akan mendapatkan tekanan tambahan di akhir pekan. Sementara itu, mata uang Rupiah diproyeksikan akan bergerak dalam rentang 15.570 hingga 15.670 per US Dolar,” ungkapnya. (Dinda/hm17)

Related Articles

Latest Articles