5.1 C
New York
Monday, January 30, 2023

Skrining Khusus tidak Diberlakukan bagi Penumpang Asal Tiongkok di Bandara Bali

Bali, MISTAR.ID
Sebanyak 210 orang penumpang pesawat asal Tiongkok dengan penerbangan carter maskapai Lion Air dengan nomor penerbangan JT2648 tiba di Bandara Bali, Pada Minggu (22/1) kemarin.
Namun Pengelola Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, beserta seluruh pemangku kepentingan terkait tidak memberlakukan skrining atau penapisan khusus bagi penumpang pesawat asal Tiongkok yang tiba di Pulau Dewata.

“Kami berdiskusi langsung dengan jajaran Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) di sini begitu informasi (kedatangan penumpang asal Tiongkok ke Bali) itu kami dapat. Dan di sini tidak ada treatment khusus,” ujar General Manager PT. Angkasa Pura I Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali Handy Heryudhitiawan, Senin.

Baca juga:Warga China di Tengah Dilema Antara Covid, Imlek dan Mudik

Penerbangan carter tersebut menjadi penerbangan perdana dari Tiongkok ke Bali sejak Pemerintah Tiongkok mengizinkan warganya untuk kembali bepergian ke luar negeri sejak 8 Januari lalu.

Handy Heryudhitiawan mengatakan pihaknya memberlakukan prosedur yang sama termasuk dalam proses skrining kesehatan bagi penumpang pesawat udara yang tiba di Bali dari seluruh negara termasuk Tiongkok.

“Semua treatment, semua perlakuan sama dari semua penumpang internasional yang masuk Bali,” kata dia.

Prosedur skrining yang harus dijalani oleh seluruh penumpang penerbangan internasional yang tiba di Bandara Bali diantaranya adalah pemeriksaan suhu tubuh dengan alat thermo scanner yang dipasang di terminal kedatangan dan diawasi oleh petugas KKP.

Baca juga:Kontroversi Pencabutan Pelonggaran Seiring Covid China Naik Lagi

Nantinya, apabila ditemukan penumpang yang suhu tubuhnya di atas 37,5 derajat celcius apabila diperlukan tes antigen terhadap penumpang maka prosedur tes itu akan dilakukan yang apabila perlu dilanjutkan dengan tes PCR sesuai kebijakan KKP Kelas I Denpasar.

Selain itu semua penumpang internasional juga harus sudah melakukan vaksinasi COVID-19 lengkap dan dibuktikan dengan sertifikat vaksinasi.

Petugas kesehatan KKP juga akan melakukan profiling jika menemukan kondisi penumpang yang terlihat tidak fit akan dipisahkan dengan penumpang lainnya yang tiba di Bali untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

“Sejauh ini sepanjang kami diskusi dengan KKP belum ditemukan, semuanya terpenuhi. Semuanya bisa memenuhi syarat untuk masuk ke Indonesia karena kondisi COVID-19 di beberapa negara juga menjadi atensi kami. Tapi dengan melihat kondisi herd immunity dan capaian vaksinasi di Indonesia maka Insya Allah kita kuat,” tambah Handy Heryudhitiawan. (antara/hm06)

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
3,686FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

Latest Articles