16.8 C
New York
Friday, May 17, 2024

Etnis Serbia Kosovo Utara Boikot Referendum

Bergrade, MISTAR.ID

Sebagian besar warga Serbia di Kosovo utara yang rentan mengalami gangguan memboikot referendum lokal, Minggu (21/4/24), tentang apakah akan menghapus wali kota etnis Albania di empat munisipalitas yang penunjukannya telah menyebabkan kekerasan tahun lalu.

Kosovo secara dominan etnis Albania tetapi sekitar 50.000 orang Serbia di utara menolak pemerintah Pristina dan memandang Belgrade sebagai ibu kota mereka.
Kosovo, salah satu provinsi Serbia, sebelumnya menyatakan kemerdekaannya pada tahun 2008 satu dekade setelah pemberontakan gerilya.

Komisi pemilihan setempat mengatakan, sekitar tengah hari, kurang dari 100 dari sekitar 46.000 pemilih Serbia yang terdaftar telah memberikan suara di keempat munisipalitas yang sebagian besar dihuni oleh Serbia – Mitrovica Utara, Zvecan, Zubin Potok, dan Leposavic.

Baca juga: Dua Helikopter Militer Jepang Jatuh ke Laut, 1 Tewas 7 Lainnya Hilang

Tempat pemungutan suara dibuka pada pukul 7 pagi (12.00 WIB) dan dijadwalkan akan ditutup pada pukul 7 malam.

September tahun lalu, pemerintah Pristina setuju untuk membatalkan pemilihan lokal di utara Kosovo dan mengadakan pemilihan ulang, menyerah pada tekanan Barat, setelah warga Serbia setempat secara luas memboikot pemungutan suara April 2023.

Namun, rencana Pristina untuk mengatakan referendum, sebelum pemilihan bertanya apakah empat wali kota harus dipecat ditolak oleh partai lokal terkemuka, Srpska Lista (Daftar Serbia). Partai tersebut berpendapat para wali kota seharusnya hanya mengundurkan diri sebelum pemungutan suara.

Srpska Lista mengatakan integritas referendum tersebut telah dipengaruhi oleh kampanye tekanan dan intimidasi terhadap warga Serbia setempat oleh pemerintah Kosovo, tuduhan yang ditolak oleh Pristina.

Mereka juga mengatakan referendum itu bukan bagian dari kesepakatan awal antara Pristina, Belgrade, dan mediator internasional yang bertujuan untuk menyelesaikan kebuntuan pemerintahan di utara Kosovo.

Srpska Lista juga mendesak warga Serbia setempat untuk memboikot pemilihan kembali wali kota, memperkeruh ketegangan antara Belgrade dan Pristina.

Baca juga: Ribuan Warga Israel Demo Protes Kebijakan PM Netanyahu

Serbia, didukung oleh sekutu Rusia, China serta lima negara anggota Uni Eropa, tidak pernah mengakui kemerdekaan Kosovo.

Perselisihan atas keempat jabatan walikota itu memanas pada akhir 2022 setelah warga Serbia mengundurkan diri dari semua jabatan resmi, termasuk polisi dan administrasi lokal dalam perselisihan atas keputusan Pristina untuk memperkenalkan pelat nomor mobil Kosovo bagi warga Serbia setempat.

Belgrade dan Pristina telah menghabiskan bertahun-tahun dalam pembicaraan untuk memperbaiki hubungan mereka. Tetapi kemajuannya lambat dan diwarnai oleh ledakan kekerasan antara warga Serbia di Kosovo utara dan polisi Kosovo dan kadang-kadang pasukan penjaga perdamaian NATO. (Mtr/hm22)

Related Articles

Latest Articles