7.8 C
New York
Friday, April 19, 2024

Harga Emas Dunia Kembali Menguat Usai Aturan Karantina di Cina Dicabut

Jakarta, MISTAR.ID

Harga emas dunia kembali menguat pada perdagangan Jumat pagi (30/12/22). Posisi emas berbalik dari harga sebelumnya yang menurun karena data pengangguran Amerika Serikat (AS) dan pembukaan kembali di Cina.

Kontrak emas di divisi Comex New York Exchange untuk pengiriman Februari menguat US$ 10,20 atau 0,56 persen menjadi di level US$ 1.826,00 per ounce. Sebelumnya, emas diperdagangkan menyentuh level tertinggi di US$ 1.827,30 dan terendah di US$ 1.811,20.

Emas berjangka sebelumnya sempat terpeleset US$ 7,3 atau 0,4 persen menjadi di level US$ 1.815 pada 28 Desember. Penguatan harga emas hari ini didorong melemahnya dolar pada Kamis (29/12/22). Indeks dolar merosot 0,59 persen menjadi 103,8610 pada pukul 15.00 waktu setempat.

Baca Juga:Dolar AS Lemah, Harga Emas Melonjak

Penguatan harga emas juga beriringan dengan pencabutan aturan karantina Cina untuk pelancong yang masuk mulai 8 Januari. Kecepatan Cina dalam memutuskan kebijakan soal kesehatan di tengah tingginya Covid-19 di negara itu memicu kekhawatiran terhadap penyebaran virus.

Amerika Serikat, Jepang, dan India mengatakan mereka akan mewajibkan tes Covid-19 untuk pelancong asal Negeri Tirai Bambu. “Cina adalah salah satu kunci yang menurut saya (berpengaruh ke ekonomi global) hingga 2023,” kata Chris Gaffney, Presiden Pasar Dunia di TIAA Bank.

Selain itu, para analis mengatakan pertimbangan teknis ikut mendorong harga emas. Logam mulia terus diperdagangkan di atas level dukungan psikologis penting di posisi US$ 1.800 per ounce.

Logam mulia lainnya, perak, untuk pengiriman Maret naik 41 sen atau 1,72 persen, menjadi ditutup di level US$ 24,25 per ounce. Platinum untuk pengiriman April terkerek US$ 44,8 atau 4,39 persen menjadi menetap pada US$ 1.065 per ounce. (tempo/hm12)

Related Articles

Latest Articles