6.2 C
New York
Tuesday, January 31, 2023

Theresa May Ucapkan Selamat ke Liz Truss Sebagai PM Perempuan Ketiga

London, MISTAR.ID

Theresa May memberi Liz Truss ucap selamat karena menjadi PM Tory wanita ketiga, sebagai candaan utama baru bahwa Partai Buruh hanya memilih pemimpin dari London Utara.

May turun tangan untuk memberikan dorongan kepada perdana menteri baru saat dia melakukan sesi pertanyaan PM (Prime Minister’s Questions) pertamanya di Dewan Rakyat Britania Raya (House of Commons).

Truss mengambil kesempatan untuk menggesek Partai Buruh, bercanda bahwa partai oposisi hanya memilih pemimpin dari London Utara.

Baca Juga:Resmi! Liz Truss Jadi Perdana Menteri Baru Inggris

Baik Sir Keir Starmer dan pendahulunya Jeremy Corbyn tinggal di London Utara. Berdiri di ruang sidang, anggota parlemen Maidenhead berkata: “Bolehkah saya mengucapkan selamat dan menyambutnya ke posisinya sebagai perdana menteri wanita ketiga.”

“Bolehkah saya bertanya kepadanya mengapa dia berpikir bahwa ketiga perdana menteri wanita itu adalah konservatif?”

PM menjawab: “Saya berterima kasih atas pertanyaannya yang fantastis dan saya berharap dapat meminta nasihatnya dari waktu di kantor saat saya memulai pekerjaan saya sebagai Perdana Menteri. Sangat luar biasa bukan, bahwa sepertinya tidak ada kemampuan di Partai Buruh untuk menemukan pemimpin wanita atau memang pemimpin yang tidak berasal dari London utara.”

Baca Juga:Liz Truss, Siap Jadi Calon Perdana Menteri Inggris

Saat Keir Starmer tertawa canggung dari tempat duduknya dan Tories mencela, Truss menambahkan: “Saya tidak tahu apa itu, saya tidak tahu apa masalahnya.”

Hubungan tidak selalu hangat antara May dan pemimpin Tory yang baru, dengan Truss diturunkan dari Menteri Kehakiman menjadi Menteri Keuangan pada tahun 2017. Perombakan kabinet pertama Truss berarti untuk pertama kalinya tidak satu pun dari empat jabatan besar negara dipegang oleh orang kulit putih.

Kwasi Kwarteng menjadi Rektor, James Cleverly menjadi Menteri Luar Negeri dan Suella Braverman menjadi Menteri Dalam Negeri. Namun, analisis menunjukkan bahwa ada proporsi yang lebih tinggi dari menteri yang berpendidikan swasta daripada di bawah Boris Johnson.

Sutton Trust telah menemukan bahwa 68 persen dari kabinet Perdana Menteri yang baru menghadiri sekolah berbayar, dibandingkan dengan 64 persen dari kabinet pertama Boris Johnson pada 2019. (dailymail/hm14)

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
3,690FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

Latest Articles