-8.5 C
New York
Saturday, February 4, 2023

Iran Bakal Adili 1.000 Orang yang Dituduh Terlibat Protes Mahsa Amini

Teheran, MISTAR.ID

Iran telah mendakwa sekitar 1.000 orang di provinsi Teheran atas dugaan keterlibatan mereka dalam protes nasional yang dipicu oleh kematian Mahsa Amini dalam tahanan polisi, kantor berita negara melaporkan Senin (31/10/22).

Pengadilan terhadap mereka yang dituduh akan didengarkan di depan umum dalam beberapa hari mendatang, kata media, mengutip Ali Al-Qasi Mehr, kepala hakim provinsi Teheran. Media Iran mengatakan pada akhir pekan bahwa persidangan untuk beberapa demonstran telah dimulai pekan lalu.

“Orang-orang yang memiliki tuduhan serius, termasuk menyerang atau membunuh penjaga keamanan, dan membakar properti publik telah dijadwalkan di Pengadilan Revolusi,” kata Mehr, menurut media.

Baca juga: Coldplay Mainkan Lagu Protes Iran dalam Konser di Buenos Aires Argentina

Jumlah orang yang didakwa di provinsi Teheran mencapai 315 pada hari Sabtu (29/10/22), menurut perhitungan terpisah oleh kantor berita yang juga melaporkan bahwa lebih dari 700 lainnya telah didakwa di provinsi lain di seluruh Iran. Ini terjadi ketika otoritas Iran meningkatkan upaya untuk mengakhiri pemberontakan yang telah berlangsung di negara itu selama lebih dari enam minggu.

Demonstrasi nasional pertama kali dipicu oleh kematian Mahsa (juga dikenal sebagai Zhina) Amini, seorang wanita Kurdi-Iran berusia 22 tahun yang meninggal pada pertengahan September setelah ditahan oleh polisi moral negara itu. Sejak itu, pengunjuk rasa di seluruh Iran telah bersatu di sekitar berbagai keluhan dengan rezim.

Kepala Pengawal Revolusi Iran, Hossein Salami, mengatakan kepada para demonstran pada Sabtu (29/10/22) bahwa itu akan menjadi hari terakhir mereka turun ke jalan.

“Singkirkan kejahatan. Hari ini adalah hari terakhir kerusuhan. Jangan turun ke jalan lagi. Apa lagi yang Anda inginkan dari kehidupan orang-orang ini?” katanya saat prosesi pemakaman di Shiraz.

Salami menyebut protes tersebut sebagai “konspirasi” yang merupakan produk dari bergabungnya kebijakan Amerika Serikat, Inggris, Arab Saudi, dan rezim Zionis.” Inilah pesan yang telah digunakan berulang kali oleh rezim tersebut.

Baca juga: Aktris Netflix Iran Lepaskan Jilbab Sebagai Protes Menentang UU Pakaian Otoriter Rezim

“Jangan mengubah universitas menjadi medan perang Amerika melawan bangsa,” kata Salami, menambahkan bahwa “beberapa mahasiswa telah menggemakan suara asing.”

Terlepas dari peringatan Salami, mahasiswa terus melakukan protes dalam jumlah besar di beberapa universitas utama negara itu pada hari Minggu (30/10/22). Video yang diperoleh media menunjukkan bentrokan kekerasan pecah antara pasukan keamanan dan pengunjuk rasa mahasiswa.

Pembangkang Ditargetkan

Salah satu dari mereka yang ditangkap pada Minggu (30/10/22) adalah Toomaj Salehi, seorang rapper bawah tanah Iran yang dikenal karena liriknya yang menentang Republik Islam, menurut media.

“Toomaj, yang dikenal dengan nama depannya, didakwa dengan “kegiatan propaganda melawan pemerintah, bekerja sama dengan pemerintah yang bermusuhan dan membentuk kelompok ilegal dengan tujuan menciptakan ketidakamanan di negara itu,” kata badan tersebut, mengutip pengadilan provinsi Esfahan.

Dia ditangkap di provinsi Chaharmahal dan Bakhtiar, sebelah barat Esfahan di barat daya Iran, menurut Fars News. Media merilis foto Toomaj dengan mata tertutup di kursi belakang mobil.

Baca juga: Presiden Iran Tidak Terima “Tindakan Kekacauan” Massa Atas Protes Kematian Mahsa Amini

“Terdakwa memainkan peran kunci dalam menciptakan, mengundang, dan mendorong kerusuhan di provinsi Esfahan dan di kota Shahin Shahr,” lapor media.

Toomaj telah dikenal sebagai suara protes yang menonjol, men-tweet seruan untuk demonstrasi dan memposting ulang video protes dari seluruh negeri. Lirik video musik terakhir yang diposting di halaman YouTube-nya pada 24 Oktober 2022.

“Kejahatan seseorang menari dengan rambutnya tertiup angin. Kejahatan seseorang adalah dia berani dan mengkritik 44 tahun pemerintahan Anda. Ini adalah tahun kegagalan.”

Sebuah postingan di akun Twitter resminya membenarkan kabar bahwa rapper tersebut telah ditangkap. Seorang administrator di luar Iran mengklaim memiliki izin dari Toomaj untuk memposting atas namanya dan menjaga akun tetap aktif. (cnn/hm09)

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
3,695FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

Latest Articles